Pondok Halimun, Sukabumi

Hari Minggu yang cerah (agak mendung sedikit sich) di pertengahan bulan Februari 09. Kami telah berencana untuk menemani Rista dan Yudi buat foto pre wedding.

Sebelum naik ke kawasan wisata Pondok Halimun atau lebih dikenal dengan sebutan PH yang berjarak 7 km dari kota Sukabumi, kami sempatkan dulu mengisi perut dengan sepiring bubur di warung mang Adun. Meski hanya warung tenda tapi rasanya tidak kalah dengan bubur di warung2 elit lainya.

Dari warung mang Adun ( Jl. Suryakancana), kami ambil arah Selabintana. Jalanan ke arah sana memang agak sempit, tapi lancar. Sebelum hotel Selabintana, di tengah jalan tersebut ada papan penunjuk arah ke kiri. Dari situ masih berjarak 2 km. Jalan agak menanjak dan kanan kiri ada beberapa villa yang disewakan.

Setelah bayar retribusi (Rp. 2000 perorang), kami melanjutkan perjalanan. Amboiii…. siapa menyangka, di lokasi ini tersimpan sejuta keindahan dan kesejukan khasnya lereng Gunung Gede. Sepanjang perjalanan terhampar hijaunya perkebunan teh milik PTPN VIII kab. Sukabumi.  Disebelah kiri sana menjulang dengan anggunnya Gunung Gede Pangrango.

img_3477

img_3456

Dikawasan PH ini ada beberapa BuPer (Bumi Perkemahan) yaitu Buper Cipelang, Buper Elang Jawa dan Buper Pondok Halimun.

Salah Satu Buper yang ada

Salah Satu Buper yang ada

Keindahan alam semakin lengkap dengan tarian elang jawa (Spizaetus bartelsi) diatas pepohonan (moment ini biasanya dapat diliat waktu pagi/ siang ketika cuaca cerah).

img_3430

Setelah menyimpan kendaraan dengan bayar Rp. 2000 (tanpa karcis), mata kami mulai beraksi lirik kanan kiri mencari tempat yang pas buat menjeprat jepret Rista dan Yudi. Kamipun mendapat view yang pas, ada saung saung kecil, bebatuan dan sungai dengan air jernih yang mengalir menerobos bebatuan.
Brrr....segar dan Dingin

Brrr....segar dan Dingin

Di tempat ini ada juga deretan warung yang menyajikan bandrek panas dan jagung bakar untuk  menghangatkan diri. Mmmmmm…….
img_34111
Nb. Buat anda yang ingin menikmati segar dinginnya air dan keindahan curug Cibereum, anda bisa melanjutkan perjalanan dari tempat ini dengan berjalan kaki sejauh 2,5 Km.
Matahari semakin tinggi. Meski belum cukup puas, kami harus segera pulang karena sudah ditunggu temen temen arisan di rumah Wahyu.
About these ads

19 Komentar »

  1. Comment said

    Lutung berkata
    Maret 13, 2009 @ 9:51 am
    Ada lutung gak di sana?

    Balas

    marcantia berkata
    Maret 16, 2009 @ 1:38 pm
    Komentar untuk Lutung: Sayang sekali, ketika kami berada di sana kami tidak ketemu Lutung, padahal berdasar informasi yang pernah saya peroleh, kawasan Pondik Halimun ini adalah salah satu titik tempat bermainnya (habitat) lutung dan surili. Titik habitat selain Pondok Halimun adalah Curug Cibereum dan Situ Gunung. Secara langsung saya ketemu Lutung di Situ Gunung. Ternyata Lutung adalah binatang yang pemalu, karena pas akan di foto, si Lutung malah pergi menjauh dan menutupi matanya dengan kedua tangan seakan bermain ciluk baa… MENGGEMASKAN. Jika anda tertarik, silakan kunjungi Situ Gunung pada pagi hari sekitar jam setengah 7 atau sore hari jam 5, karena pada jam jam tersebut biasanya si Lutung turun minum ke Situ.

    Balas
    Pondok Halimun, Sukabumi « Yoanes Bandung & Activities berkata
    Maret 17, 2009 @ 10:53 am
    [...] Cerita ditulis oleh Kenti di sini. [...]

    Balas

    Tanggalan berkata
    Maret 17, 2009 @ 6:32 pm
    Wah menarik sekali ulasan tentang lutung. Imut banget tuh kayaknya lutung-lutungnya. Ada gak nih foto-foto tentang lutung di daerah tersebut? Oh ya, apakah burung elang juga mengkonsumsi anak lutung?

    Balas

    marcantia berkata
    Maret 18, 2009 @ 10:07 am
    Sekaligus tanggapan untuk mbak/ ibu Ika : Lutung yang saya liat disana memang lumayan banyak. Tunggu info lengkap plus foto lutung di liputan Situ Gunung.

    Balas

    Ika Marina berkata
    Maret 17, 2009 @ 6:52 pm
    Saya juga merasa tertarik dengan bahasan tentang lutung, apalagi dikatakan lutungnya menggemaskan. Ditunggu ya liputan yang lebih lengkap tentang lutung. Makasih …

    Balas

    Agusz berkata
    Maret 19, 2009 @ 5:07 am
    Wah aku nunggu juga nih posting tentang lutung… eh kalau surili itu sama dengan lutung gak sih?

    Balas

    marcantia berkata
    Maret 23, 2009 @ 1:32 pm
    Surili masih kerabat dekat dengan lutung, karena masih dalam 1 sub suku yaitu Colubinae.
    Secara lebih jauh. mereka mempunyai kesamaan yang menciri yaitu pada organ pencernaan yang khusus. Sama sama makan dedaunan.
    Perbedaan secara kenampakan fisik:
    Surili : Ciri umum nya mempunyai warna kelabu pada seluruh permukaan tubuh atas/ punggung, permukaan perut warna putih demikian juga ekornya. Kaki dan tangan hitam.
    Lutung : Warna hitam pada seluruh permukaan tubuh dari kepala, punggung, perut. Ciri kahas yang lain yaitu mempunyai jumbai pada pipinya.

    Balas

    Tungtung berkata
    Maret 24, 2009 @ 4:37 pm
    Wh mau donk foto2 lutung dan surili … ditunggu ya …

    Agusz berkata
    Maret 21, 2009 @ 6:33 pm
    Mana nih liputan ttg Lutung? sudah ditunggu-tunggu lho …

    Balas

    marcantia berkata
    Maret 22, 2009 @ 4:06 am
    Sabar Mas, lagi menyelesaikan tulisan yang Ujung Genteng dulu nih.

    Balas

    Blogg berkata
    Maret 22, 2009 @ 6:01 am
    Membaca tulisan di atas, saya juga jadi tertarik pad lutung. Bagaimana hubungan antara lutung dan monyet? Lutung tinggal di mana saja? Oh ya apakah surili itu sama dengan lutung?

    Balas

    marcantia berkata
    Maret 24, 2009 @ 11:47 am
    Terimakasih atas responnya. Hubungan antara lutung dan monyet (monyet ekor panjang) yaitu masih sama sama dalam 1 suku / familia yaiti Cercopithecidae. Lutung di Indonesia mempunyai 3 (tiga) anak jenis yaitu : 1. Jawa Barat, 2. Jawa timur, 3. Bali dan Lombok. Persamaan/ perbedaan surili dan lutung saya tanggapi di sdr Agusz.

    Balas

    marcantia berkata
    Maret 25, 2009 @ 10:22 am
    Foto lutungnya ada, masih di MMC, ntar minggu depan saya tampilin. Tunggu saja..trimz

  2. lisda pettalolo said

    kalo tempat atau rumah yg diswakan dimana ya? ada no. telpon. yg bisa dihubungi?

  3. anggi kurniawan said

    klo buat wisata ramai2 atau reuni bs ga?

    • marcantia said

      Bisa.. tersedia fasilitas dan obyek obyek wisata berdekatan. Sangat menarik.

    • marcantia said

      Bisa Pak, tempatnya luas.

  4. [...] Pondok Halimun – Sukabumi [...]

  5. goestomoore said

    kl bisa calo angkot menuju halimun biar lebih tertib

  6. dari lulus SMP gw sering banget ke sana,tapi gw lebih sering ke cam ground kabayan…. sumpah gw kangen banget sama air terjun cibereum

  7. madepp pizZaN

  8. paijo said

    tempatnya kayak gimana

  9. Lukman said

    mantep mmang klo dsana,,kpn ya bisa ksana lagi??

  10. Raden hanafiah said

    Salam kenal kebetulan saya sudah 4 tahun tdk pernah ke pondok halimun jadi kangenn lg mau kesana..padahal sy sudah dari thn 2000 sudah mengenal PH’membuka lahan bersama kang mono dilokasi elang jawa’bisa Θĩ bilang tiap minggu selalu kesana’jadi rindu pondok halimunnnn..suatu saat nanti pasti sy kesana..” Tunggu aku Θĩ elang jawa kang mono..wassallam@

  11. siip deach..

  12. Pondok Halimun memang salah satu tempat favorit wisatawan lokal dan mancanegara, suasananya yang sejuk dan udara yang masih fresh menjadi daya tarik yang luar biasa, sehingga tidak salah banyak orang dari Jakarta, Bandung, Bogor, dsk berkunjung kesana, bahkan warga Sukabumipun banyak yang kesana.

    Hutannya yang masih rimbun menjadi daya pikat tersendiri, sepereti kita tahu bahwa pohon-pohon besar di daerah perkotaan sudah disulap menjadi pohon beton yang tidak mengeluarkan oksigen.

  13. Rani Raeni said

    emz!! muantep! bwGt suasananya.
    poko.. ea siip! DecH!!

  14. pokok nya di jamin gak bakal nyesel jalan ke pondok halimun………….

  15. yan said

    klu di tempuh pake motor bisa kaga?…berapa jam klu dari indramayu ke situ…

  16. Husen Gusti said

    kalau mau camping disana gimana ya?ada yang punya nomer telpon pengelola nya engga?share dong

  17. martin kei said

    pondok halimun memang lokasi faforit saya sejak tahun 96 saya jatuh cinta sama tempat ini.kemarin tanggal 23-24 maret saya camping di sini sendiri tepat nya di lokasi 4 atau paling atas yang sudah memasuki hutan.lokasi 4 sekarang sudah tidak ada warung lagi cuma ada sisa 1 warung yang buka itu pun di hari libur saja.saya dari jarta naik bus dari lebak bulus naik ac jurusan suka bumi onkos nya 25.000.dari terminal suka bumi naik angkot putih no.14 turun di yogya deptstore lalu naik angkot merah no 10 jurusan selabintana.dari selabintana berjalan kaki sekitar 20-30 menit melewati kebun teh dn sayuran.kondisi jalan dari selabintana menuju pondok halimun sekarang sudah bagus/terawat.kalo kita rombongan dari depan yogya deptstore naik angkot merah no.10 langsung ke pondok halimun perorang biaya nya 10.000 itu belum bayar lagi masuk kawasan kebunteh nya.bagi yng mau campin ke pondok halimun di jamin tidak menyesal.sayang kemarin itu saya camping cuma sendiri.demikian sedikit info dari saya.

RSS feed for comments on this post · TrackBack URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: